Dengan lebih dari 645 juta pengguna, LinkedIn adalah tambang emas bagi pemasar untuk memasarkan dan mengembangkan bisnis mereka. Dan karena berfokus pada audiens profesional, ini membuat platform sempurna bagi pemasar B2B untuk menarik arahan yang berharga.

Oh, iya arti dari B2B adalah “Business to Business“.

Cara Memasarkan Merek Bisnis (B2B) di LinkedIn

Selain menghasilkan arahan berkualitas tinggi, platform ini memungkinkan Anda membangun koneksi yang ditargetkan, meningkatkan visibilitas merek, dan memperkuat hubungan dengan pelanggan potensial.

Panduan ini akan menunjukkan kepada Anda praktik terbaik untuk menggunakan LinkedIn untuk mempromosikan merek B2B Anda.

Praktik Terbaik untuk Pemasaran B2B LinkedIn

1. Kenali Audiens

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi pemasar B2B adalah mencocokkan konten yang tepat dengan audiens yang tepat. Anda dapat merancang konten yang menarik bagi audiens hanya ketika tahu tentang konsumen target dan preferensi mereka.

Mengetahui prospek Anda akan memudahkan mendesain konten yang memberikan nilai tambah bagi mereka. Ketika Anda menghasilkan konten yang ingin dilihat oleh koneksi Anda, mereka lebih mungkin terlibat dengannya dan bahkan membagikannya dengan orang lain.

Konten yang dibagikan ini kemudian diekspos kepada orang-orang di luar jaringan langsung Anda, membawa lebih banyak pembaca. Dengan kata lain, Anda akan dapat meningkatkan jangkauan dan pengaruh di LinkedIn.

Dengan alat Demografi Situs Web mereka, LinkedIn sekarang memudahkan untuk melihat jenis profesional apa yang mengunjungi halaman Anda. Anda dapat menggunakan data ini untuk membuat sasaran keterlibatan yang lebih baik.

Cara Memasarkan Merek Bisnis (B2B) di LinkedIn

Anda juga dapat memfilter pengunjung berdasarkan delapan dimensi profesional. Ini termasuk – perusahaan, ukuran perusahaan, industri, jabatan, fungsi pekerjaan, senioritas pekerjaan, lokasi, dan negara.

Sangat penting untuk mengidentifikasi audiens Anda dan sangat spesifik tentang siapa yang ingin Anda jalin hubungan dengan di LinkedIn. Anda dapat menggunakan wawasan ini untuk membuat persona audiens yang relevan dan kemudian membuat konten berkualitas tinggi untuk memenuhi masing-masing persona.

2. Meluncurkan Strategi

Untuk memanfaatkan sepenuhnya kekuatan LinkedIn untuk pemasaran B2B, menginvestasikan waktu tidak cukup. Anda butuh strategi.

Strategi yang jelas penting untuk memastikan bahwa upaya pemasaran Anda tetap fokus sepanjang waktu. Pemasar yang menetapkan tujuan yang jelas, mengalokasikan sumber daya yang sesuai, membuat konten berkualitas, dan menenun semua ini ke dalam rencana pemasaran organisasi dapat membuka potensi penuh dari LinkedIn.

Faktanya, kurangnya strategi yang jelas adalah salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan pemasar. Mereka mendaftar di LinkedIn tetapi tidak memiliki rencana dalam pikiran tentang bagaimana mereka akan menggunakannya.

Tanpa strategi pemasaran, pemasar berisiko menghadapi masalah berikut:

  • Kurangnya konsistensi.
  • Ketidakmampuan untuk mensegmentasi audiens dengan sukses.
  • Gagal memahami persyaratan konten pemirsa mereka.

Saat merencanakan strategi LinkedIn Anda, Anda harus berpikir melampaui generasi pemimpin. Anda perlu merangkul aspek lain untuk menciptakan pengakuan, seperti:

  • Branding.
  • Driving traffic.
  • Keterlibatan pelanggan.
  • Penentuan posisi.
  • Menemukan dan merekrut talenta yang tepat.

Strategi LinkedIn yang kohesif yang mencakup semua fungsi ini menyediakan saluran baru untuk pembuatan konten. Ini juga membuka peluang baru untuk menarik dan mempertahankan pelanggan.

3. Dorong Engagement melalui Variety

Orang-orang mengalami kelelahan iklan karena mereka dibombardir dengan terlalu banyak konten promosi setiap hari. Jadi kebanyakan orang mengembangkan kecenderungan untuk mengabaikan merek dan pesan iklan.

Ini berarti jika Anda ingin menarik perhatian audiens, Anda perlu membuat lebih dari sekedar teks yang menarik. Dengan kata lain, Anda perlu membuat konten yang menonjol dan segera menarik perhatian orang. Ini sering melibatkan visual.

Di LinkedIn, halaman merek atau halaman perusahaan Anda memberi Anda banyak peluang untuk membuat konten yang menarik. Alih-alih mengandalkan teks, gunakan halaman Anda untuk menceritakan kisah yang menarik. Perluas strategi pemasaran Anda untuk memasukkan video, infografis, gambar, grafik, dan data informatif.

Ketika semua orang berjuang untuk menarik perhatian orang, menggunakan kombinasi jenis konten akan membantu berdiri di depan kompetisi.

Anda dapat melihat contoh cemerlang dari strategi ini di halaman perusahaan Ernst and Young (EY). Perusahaan secara teratur berbagi informasi yang beresonansi dengan audiens mereka dan melibatkan mereka. Mereka juga memastikan untuk menyertakan berita utama yang menarik dan gambar dan video pratinjau yang menarik.

Cara Memasarkan Merek Bisnis (B2B) di LinkedIn

Selain itu, Anda juga harus mencari influencer industri yang relevan dan melihat konten apa yang mereka bagikan. Anda mungkin dapat menemukan konten segar dan menarik untuk dibagikan dengan pengikut Anda. Jika Anda membagikan konten yang dihasilkan influencer, pastikan untuk memberi tag pada influencer yang bersangkutan.

4. Memanfaatkan Iklan LinkedIn

Mengiklankan di LinkedIn lebih mahal daripada di platform media sosial lainnya. Namun, ketika datang ke tingkat konversi dan kualitas, LinkedIn melampaui semua platform media sosial lainnya dengan batasan yang bisa dibilang cukup lumayan.

Seperti yang Anda lihat pada gambar di bawah, biaya rata-rata per klik (BPK) terendah untuk iklan Facebook di $ 0,51. Di sisi lain, iklan BPK media untuk LinkedIn adalah $ 5,61.

Namun, BPK yang lebih tinggi tidak selalu berarti biaya tinggi. Bahkan, bagi sebagian orang, iklan LinkedIn 500% lebih mungkin dikonversi dibandingkan dengan klik Facebook.

Jelas, dalam hal menghasilkan arahan B2B, LinkedIn adalah pilihan terbaik.

Saat Anda menggunakan LinkedIn untuk beriklan, Anda dapat memilih salah satu dari tiga tujuan pemasaran:

  • Bangun kesadaran merek.
  • Dorong lalu lintas situs web.
  • Hasilkan prospek dan konversi prospek.

Langkah selanjutnya adalah memilih format iklan. Anda memiliki berbagai opsi, termasuk:

  • Posting / video yang disponsori di feed berita LinkedIn.
  • Iklan teks ditempatkan di sebelah kanan feed berita.
  • InMail yang disponsori.

Anda dapat memilih audiens target berdasarkan berbagai filter yang tersedia di LinkedIn. Ada opsi untuk menargetkan pengguna berdasarkan informasi perusahaan, pendidikan, pengalaman, dan minat serta identitas mereka.

5. Memanfaatkan Kekuatan Grup LinkedIn

Ketika Anda membagikan pos di LinkedIn, Anda biasanya akan membagikannya dengan semua koneksi Anda. Selain itu, Anda juga dapat mencoba berbagi pos dengan grup LinkedIn Anda.

Meskipun ini mungkin tampak sepele, grup LinkedIn sebenarnya memiliki potensi besar. Anda mungkin memiliki sejumlah koneksi terbatas, terutama jika Anda baru mengenal platform.

Cara Memasarkan Merek Bisnis (B2B) di LinkedIn

Namun, ketika datang ke grup, Anda dapat memastikan bahwa posting Anda terlihat bahkan untuk orang-orang yang tidak terhubung dengan Anda.

Untuk menemukan grup di domain Anda, cukup ketik kata kunci yang relevan di bilah pencarian dan pilih opsi pencarian “di Grup”.

Ini akan memberi Anda daftar grup yang relevan dengan istilah pencarian itu. Pencarian grup LinkedIn tidak semaju pencarian orang, jadi Anda tidak memiliki opsi pemfilteran apa pun. Grup terbesar (dengan anggota terbanyak) akan berada di atas hasil pencarian.

Saat bergabung dengan grup:

  • Bergabunglah menggunakan akun pribadi Anda dan bukan dengan halaman perusahaan Anda. Ini akan menambahkan sentuhan manusia ke posting dan percakapan Anda, membantu Anda membangun koneksi yang kuat.
  • Jangan terpengaruh hanya oleh ukuran kelompok. Periksa konten dan tingkat aktivitasnya. Menjadi bagian dari grup yang sangat aktif dan yang isinya selaras dengan Anda.
  • Bagikan konten secara teratur dan libatkan dengan konten orang lain untuk membangun kepercayaan.
  • Alih-alih menjadi promosi langsung, posting konten yang akan bernilai dan membantu mendidik audiens.

6. Mulai Grup Anda Sendiri

Anda telah membaca tentang peluang jaringan yang disediakan oleh grup LinkedIn. Salah satu cara terbaik untuk mendapatkan otoritas dan kekuasaan di grup LinkedIn adalah membuatnya sendiri.

Ketika Anda bergabung dengan grup yang berbeda dan berinteraksi dengan sesama anggota grup, Anda dapat mengidentifikasi peluang untuk membentuk grup lain. Ketika Anda memulai grup Anda sendiri, Anda menjadi moderator dan mendapatkan pengakuan di industri.

Untuk memulai grup baru, klik pada bagian “Lihat semua” di bilah samping LinkedIn.

Kemudian, klik “Buat grup baru”

Masukkan informasi dan detail lain yang Anda ingin orang lihat seperti nama grup, deskripsi, dan aturan.

Untuk membuat grup Anda lebih interaktif, jaga agar posting terfokus pada pengguna lain dan minat mereka. Hindari membuatnya menjadi perusahaan-sentris. Selama Anda dapat mempromosikan produk Anda secara pasif dan menciptakan tempat di mana audiens target Anda dapat berinteraksi, membuat grup sangat berharga.

Kesimpulan

LinkedIn adalah platform ideal untuk pemasaran B2B dengan banyak peluang penargetan dan keterlibatan. Sekarang Anda tahu enam strategi tingkat luas yang dapat diterapkan oleh semua perusahaan B2B. Anda selanjutnya dapat mempersonalisasikan taktik ini untuk mengembangkan strategi bisnis yang lebih tepat.

Apakah Anda memiliki pengalaman menggunakan LinkedIn untuk pemasaran B2B? Silakan bagikan wawasan dan kiat Anda di bagian komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like

Waktunya Memilih Produk Terbaik

Waktunya Memilih Produk Terbaik. Dewasa ini ada banyak sekali perusahaan dibidang digital…

Cara Sukses di Pekerjaan Baru

Setelah Anda menyerap semua materi orientasi pada hari pertama pekerjaan Anda, saatnya…

Cara Menulis Umpan Balik dan Contohnya Terbaru

Fungsi feedback adalah sebagai mekanisme kendali untuk mengetahui apakah perilaku komunikasi seorang…

Homestay Malang

Homestay Malang – Siapa yang tak tahu kota Malang? Tak ada sepertinya…